SRconsulting

ANR is a firm engaged in offering comprehensive range of tax services.
In our firm, we believe the trust our clients have given us is the most important guideline and motive to prove they were right entrusting us with their tax matters.



News,

Perlu Sigap Tangkal Penghindaran Pajak
Harian Bisnis Indonesia, 8 April 2021

Bisnis, JAKARTA — Pemerintah perlu mengantisipasi maraknya praktik tax avoidance oleh wajib pajak korporasi sejalan dengan terbukanya celah penghindaran menyusul pemangkasan tarif pajak penghasilan badan dan tekanan ekonomi akibat pandemi Covid-19. 

Pada tahun lalu, pemerintah telah memangkas tarif Pajak Penghasilan (PPh) Badan atau korporasi dari 25% menjadi 22%. Relaksasi berlanjut pada 2022 di mana tarif ditetapkan sebesar 20%.

Kebijakan tersebut membuka celah bagi wajib pajak korporasi untuk mengecilkan penghasilan dengan tujuan menunggu implementasi tarif 20% pada tahun depan.

Wajib pajak badan pun memiliki alasan kuat lantaran pande-mi menekan seluruh sendi-sendi bisnis sehingga berdampak pada penghasilan yang diperoleh pelaku usaha.

Sekadar informasi, tax avoidance acap dimanfaatkan oleh wajib pajak karena bersifat legal atau tidak melanggar hukum.

Akan tetapi, cara ini tidak sesuai dengan semangat pembuat kebijakan dan berisiko mengge-rus penerimaan negara di tengah beratnya beban belanja.

Pengajar Ilmu Administrasi Fiskal Universitas Indonesia (UI) Prianto Budi Saptono mengatakan wajib pajak badan memiliki ruang untuk mengecilkan penghasilan dengan memanfaatkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) 72.

“Dengan PSAK 72, perusahaan dapat menunda pengakuan pendapatan ke tahun berikutnya, khususnya untuk transaksi akhir tahun. 

Jadi, perusahaan menerapkan creative accounting dan legal planning supaya pendapatan diakui di 2022,” jelasnya kepada Bisnis, Rabu (7/4).

Pemerintah sebenarnya memiliki dasar hukum yang kuat untuk meminimalisasi praktik tax avoidance, yakni dengan mengacu pada Pasal 17 PP No. 94/2010 tentang Penghitungan Penghasilan Kena Pajak dan Pelunasan PPh dalam Tahun Berjalan.

Pasal tersebut menuliskan, dengan Peraturan Dirjen Pajak (Perdirjen), dapat ditetapkan saat pengakuan penghasilan dan biaya dalam hal-hal tertentu yang sesuai kebijakan pemerintah.

Pada dasarnya, saat pengakuan biaya dan penghasilan dilakukan secara taat asas berdasarkan prinsip akuntansi tentang pengaitan biaya dengan penghasilan (matching of costs againts revenues).

Namun, dalam hal-hal tertentu karena kebijakan pemerintah, Dirjen Pajak dapat mengatur saat pengakuan penghasilan dan biaya yang berbeda. 

Maksud dari hal-hal tertentu itu adalah saat pengakuan penghasilan bank berupa bunga kredit nonperforming loandalam rangka menunjang percepatan proses restrukturisasi perbankan sesuai dengan kebijakan pemerintah, atau saat pengakuan penghasilan dan biaya bagi wajib pajak karena adanya perubahan PSAK.

ATURAN KHUSUS

Dengan kata lain, otoritas pajak perlu mengeluarkan aturan khusus tentang pengakuan penghasilan dan biaya. Selain mencegah dispute, regulasi khusus tersebut juga berfungsi mengurangi penggeseran penghasilan ke tahun dengan tarif pajak lebih rendah.

Akan tetapi menurut Prianto, PP No. 94/2010 hanya untuk menerapkan konsep matching cost against revenue. Selama ini, pengakuan biaya digeser mengikuti pengakuan penghasilan agar konsep matching tersebut tetap terpenuhi.

“Memang butuh Perdirjen khusus. Penggeseran pendapatan tetap dapat dilakukan karena pengakuan pendapatan itu secara umum tidak diatur di ketentuan pajak,” ujarnya.

Atas dasar berbagai fakta itulah tingkat kepatuhan wajib pajak badan pada tahun ini diperkirakan lebih rendah dibandingkan dengan tahun lalu karena maraknya praktik tax avoince atau penghindaran pa-jak di tengah resesi. 

Adapun ba-tas akhir pelaporan Surat Pemberitahuan (SPT) 2020 untuk wajib pajak badan berakhir pada 30 April 2021.

Pengamat Pajak Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) Fajry Akbar memprediksi bahwa tingkat kepatuhan wajib pajak badan memang berisiko kian rendah menyusul tekanan pandemi terhadap ekonomi yang tak kunjung usai.

Hal itu juga tecermin dari realisasi rasio kepatuhan formal wajib pajak korporasi pada tahun lalu yang hanya 60,17%, turun dibandingkan dengan realisasi tahun sebelumnya yang mencapai 65,32%.

“Berdasarkan kinerja tahun lalu, yang turun wajib pajak badan. Bukan karena masalah administrasi, tetapi karena pengusaha yang lebih fokus untuk menghadapi tantangan karena pandemi,” kata dia.

Sementara itu, otoritas pajak tidak memberikan penjelasan terkait dengan antisipasi yang disiapkan untuk menekan tax avoidance.

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Ditjen Pajak Kementerian Keuangan Neilmaldrin Noor hanya mengatakan antusias wajib pajak dalam melakukan pelaporan SPT pada tahun ini cukup besar, terutama melalui e-Filling.

“Selama pandemi, kita semua dituntut untuk membatasi aktivitas di luar rumah, sehingga e-Filing menjadi solusi,” kata dia.

Back to Top - Back to News Archieves

Data Search


News

Penyesuaian Tarif Kurang Progresif

Harian Bisnis Indonesia

Kesepakatan G7 Berdampak Minim

Harian Bisnis Indonesia

Kriteria Wajib Pungut Diperluas

Harian Bisnis Indonesia


Show All

Exchange Rates

Exchange Rate (Rp.)
EUR 17332.08
USD 14249
GBP 20158.92
AUD 11024.97
SGD 10759.37
* Rupiah

Effective Date : 16 June 2021 - 22 June 2021

Show all